Oleh: Noni Pahmi, Editor Rekata 

Setelah membaca artikel ini, mungkin kamu terkagum karena sampai ada 4 artikel untuk membahas semua istilah novel fantasi Cina. Meskipun banyak, mempelajari istilah-istilah ini bikin kamu lebih mudah dalam membaca dan mengerti ceritanya. Yuk, simak penjelasannya!

Benda-benda Ajaib dan Senjata

Selain makhluk gaib yang memiliki kekuatan supernatural, karakter-karakter dalam novel fantasi Cina juga kerap menggunakan benda-benda ajaib dan senjata. Ada yang digunakan sebagai alat transportasi hingga kantong ajaib ala Doraemon. Ini dia penjelasan lengkapnya.

  1. Magic Treasures – juga diterjemahkan sebagai Barang Ajaib. Ini adalah istilah umum untuk menjelaskan semua senjata/pakaian/pernak-pernik/jimat ajaib dan benda-benda lainnya yang dibuat dan digunakan oleh para cultivator.
  2. Spirit Stones – berbentuk seperti batu kristal tembus pandang, dengan energi spiritual yang terperangkap di dalamnya. Spirit Stones terutama digunakan sebagai mata uang di antara para cultivator. Batu-batu ini juga dapat digunakan untuk kultivasi (dengan menyerap energi spiritual), membuat benda magis, atau membentuk formasi mantra.
  3. Flying Sword – pedang ajaib yang dapat terbang di udara dan dapat diarahkan untuk melakukan serangan jarak jauh. Flying Sword bisa jadi adalah senjata cultivator paling ikonik. Dalam beberapa novel diceritakan para cultivator berdiri di atas pedang terbang mereka dan mengendarainya sebagai alat transportasi.
  4. Interspatial Ring – cincin ajaib dengan dimensi saku di dalamnya. Dengan hanya menggunakan pikiran, pemiliknya dapat menyimpan barang-barang di dalam cincin ajaib ini dan mengambil barang-barang tersebut sesuka hati. Interspatial Ring juga memiliki batasan, tergantung novelnya, misalnya, ukuran ruang penyimpanan mungkin terbatas atau cincin mungkin hanya mampu menyimpan jenis barang tertentu.
  • Storage Treasures – istilah umum untuk barang yang mirip fungsinya dengan Interspatial Rings. Dalam beberapa novel, misalnya, bisa berbentuk tas, sabuk, abu, dan benda lain yang juga memiliki ruang penyimpanan magis di dalamnya
  1. Talisman – kadang-kadang diterjemahkan sebagai Jimat, yaitu selembar kertas dengan diagram mistik & kaligrafi digambar di atasnya. Dalam novel-novel ini, Talisman pada dasarnya adalah mantra yang dapat dikonsumsi. (Saat diaktifkan, penggunanya harus mengucapkan mantra dan Talisman akan hancur setelah sihir di dalamnya habis.)
  2. Jade Slip – potongan batu giok panjang dan menyempit yang digunakan sebagai benda ajaib. Seorang cultivator secara ajaib dapat menyimpan informasi di dalam benda ini, dan cultivator lain kemudian dapat menggunakan Jade Slip ini untuk secara langsung memindahkan informasi yang sebelumnya tersimpan di dalam Jade Slip ke dalam pikiran mereka. Jade Slips berdasarkan Bamboo Slips yang digunakan di Tiongkok kuno.
  3. Hidden Weapons – senjata yang disembunyikan dengan cara tertentu (seringkali disembunyikan di balik pakaian pemiliknya). Penggunaan dan efektivitas Hidden Weapons sangat bergantung pada elemen kejutan. Proyektil beracun (panah/jarum/dll) adalah jenis senjata tersembunyi yang sangat populer. Tetapi di tangan seorang ahli Hidden Weapons, hampir semua hal bisa mematikan – dalam novel Wuxia, bahkan benda-benda seperti abaci, koin, sumpit, dan alat musik digunakan sebagai Hidden Weapons.

Empat Senjata Utama

  • Sword – pedang lurus bermata dua. Senjata pilihan bagi banyak  karakter dalam novel-novel Wuxia.
  • Saber – pedang bermata satu yang melengkung. Lebih berat dan dianggap agak kasar dibandingkan dengan Sword  yang elegan.
  • Spear – ombak, seringkali dengan ujung berbentuk daun dan rumbai yang diikatkan tepat di bawahnya.
  • Staff – tongkat yang terbuat dari kayu atau besi.

Istilah Lain-lain

Selain berbagai kategori istilah yang sudah kita bahas, ada juga beberapa istilah yang tidak bisa dikategorikan. Meski begitu, kamu juga perlu memahami istilah-istilah ini agar bisa paham saat membaca novel fantasi Cina.

  1. Formations – dibagi menjadi battle formations (formasi pertempuran) dan spell formations (formasi mantra), meskipun pada akhirnya semua disebut sebagai “formations”. Formasi pertempuran adalah formasi taktis “fantasi” yang digunakan oleh beberapa cultivator atau martial artists yang menyerang secara bersamaan. Formasi mantra juga disebut Array. Mereka pada dasarnya adalah lingkaran sihir yang memberikan mantra efek-area terus menerus di lokasi yang dicakup oleh formasi.
  • Formation Flags – bendera magis yang dipasang di titik-titik kunci untuk mengaktifkan formasi mantra (biasanya di sekeliling).
  • Restrictions – juga diterjemahkan sebagai Seals (segel) / Restrictive Spells (mantra pembatas) / Spell Restrictions (pembatasan mantra). Agak mirip dengan formasi. Mereka adalah mantra yang membentuk penghalang di sekitar lokasi atau bertindak untuk menyegel/menekan seseorang atau objek.
  1. Spiritual Sense – juga dikenal sebagai Divine Sense , yaitu, kemampuan yang dimiliki oleh para cultivator untuk memindai lingkungan (jauh melampaui batas 5 indera biasa) dengan semangat mereka. Jarak/total area yang dapat mereka pindai sesuai dengan kekuatan roh mereka. Juga digunakan dalam beberapa novel untuk mengontrol item magis dari jarak jauh seperti Flying Swords.
  2. Essence – pada dasarnya adalah “darah kehidupan”. Beberapa teknik rahasia/terlarang mengharuskan cultivator untuk mengeluarkan Essence mereka, akibatnya memperpendek umur para cultivator yang menggunakannya.
  3. Robes – para tokoh dalam novel-novel Wuxia biasanya menggunakan robes atau jubah, seperti norma di Tiongkok kuno. Para cultivator and martial artists seringkali digambarkan mengenakan Tang suits atau Scholar / Daoist robes 
  4. Face – berarti wajah, yaitu reputasi seseorang di masyarakat dan di antara rekan-rekan mereka. Jika seseorang “memiliki wajah”, berarti mereka memiliki reputasi yang baik. Jika mereka “tidak memiliki wajah”, maka mereka memiliki reputasi yang buruk. “Memberikan wajah” kepada seseorang berarti tunduk atau memberi penghormatan kepada orang tersebut. “Kehilangan muka” berarti seseorang telah merusak reputasinya. “Tidak menginginkan wajah” berarti bahwa seseorang bertindak tanpa malu, dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka tidak peduli untuk merusak reputasi mereka.
  5. Kowtow – tindakan penghormatan yang mendalam ditunjukkan dengan sujud. Tanda penghormatan tertinggi dalam budaya Tionghoa. Ini melibatkan berlutut dan membungkuk sangat rendah sehingga kepala seseorang menyentuh tanah. Orang yang bersujud juga dapat membenturkan kepalanya berulang kali ke tanah (sampai cedera), terutama ketika mereka dengan putus asa memohon sesuatu atau ingin menunjukkan ketulusan terdalam mereka.
  6. Clasping Hands – juga dikenal sebagai Baoquan, salam dalam Kung Fu, “Cupping Hands” menyatukan tangan, atau “Cupped Fist” menyatukan tinju. Salam hormat / salam yang awalnya berasal dari kalangan martial artists.
  7. Pavilion – suatu jenis bangunan, gambar jelasnya dapat dilihat dalam tautan.
  8. Pagoda – menara berjenjang dengan banyak atap yang menonjol. Seringkali memiliki fungsi keagamaan atau dianggap suci.
  9. Immortal’s Cave – tempat tinggal seorang cultivator. Seringkali berada tinggi di pegunungan, dalam sebuah gua, di mana terdapat energi spiritual berlimpah. 
  10. Fairy – istilah yang digunakan untuk menggambarkan kecantikan seseorang yang melebihi dunia
  11. Lotus Flower – melambangkan kemurnian dan pencerahan dalam budaya Cina. Cukup sering muncul di novel-novel ini.
  12. Incense – bahan aromatik yang mengeluarkan asap harum saat dibakar. Digunakan dalam upacara keagamaan, untuk membantu dalam meditasi, dan dalam banyak kegiatan budaya lainnya. Dupa (atau Joss Sticks) sering disebutkan dalam novel-novel ini.
  • “The time it takes an incense stick to burn” (waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa) adalah ungkapan umum yang mengacu pada periode waktu yang singkat – umumnya sekitar 5 atau 30 menit.
  1. Hand-seals – juga diterjemahkan sebagai Incantation Gestures (Gerakan Mantra). Gerakan tangan dan jari Taoist dilakukan untuk mengucapkan mantra. 
  2. Sword-light – serangan energi yang mempesona dan kuat yang dilepaskan dari ujung pedang. Umumnya membutuhkan penguasaan ilmu pedang yang mendalam untuk melakukan.
  3. Refining – istilah yang sangat sering muncul. Kultivator terkadang tampak terobsesi dengan memurnikan hampir semua hal – pil, harta, Qi, dan bahkan diri mereka sendiri! Ini berasal dari alkimia Cina, di mana diyakini bahwa bahan yang mengalami beberapa penyempurnaan akan mendapatkan nilai spiritual dan perlahan-lahan tumbuh lebih dekat ke Taoisme dan kesempurnaan.
  4. Killing Intent – aura pembunuh yang terpancar dari seseorang ketika mereka ingin menyakiti orang lain. Orang yang telah mengalami pertempuran berdarah dan/atau telah membunuh orang lain cenderung memiliki Killing Intent yang jauh lebih kuat daripada orang biasa. Para ahli martial arts mungkin bisa menyamarkan Killing Intent mereka, serta dengan sengaja melepaskannya sebagai bentuk diri mereka.

Simak juga Istilah-Istilah Novel Cina Bagian 1, Bagian 2, dan Bagian 3

Yuk, Tulis Naskah Novelmu di GWP!

Tertarik untuk menulis novel fantasi atau sejarah? Kamu bisa menuliskan naskahmu di gwp.id, sebuah platform menulis online dari Gramedia Writing Project. Dengan menulis di GWP, kamu naskahmu berkesempatan untuk dibaca ribuan anggota GWP dan diterbitkan oleh penerbit-penerbit Gramedia. Menarik, kan? Ayo, langsung tuliskan naskahmu di GWP!

Leave a Reply

Your email address will not be published.